Home / Peristiwa / Nasional / Virus Corona Mengancam, Adi Wiryatama Ajak Masyarakat Tetap Waspada
Ketua DPRD Provinsi Bali, I Nyoman Adi Wiryatama. (istimewa)

Virus Corona Mengancam, Adi Wiryatama Ajak Masyarakat Tetap Waspada

Denpasar (KitaIndonesia.Com) – Virus corona jenis baru, menginfeksi ribuan orang di Tiongkok. Virus korona (2019-nCoV) yang belum diidentifikasi sebelumnya pada manusia itu, bahkan telah menyebar cepat di sejumlah negara.

Bahkan Senin (26/1/2020), masyarakat Bali diguncang dengan kabar tentang adanya pasien suspek virus corona yang masuk ke RSUP Sanglah, Denpasar. Pasien tersebut diketahui adalah seorang perempuan yang bekerja sebagai pramugari yang baru terbang rute Tiongkok – Denpasar.

Ia masuk rumah sakit dengan keluhan panas dan batuk. Lantaran Ruang Isolasi RSUP Sanglah penuh, pasien ini lalu dirujuk ke BRSUD Tabanan. Kebetulan, BRSUD Tabanan menjadi salah satu rumah sakit selain RSUP Sanglah dan RSUD Sanjiwani Gianyar sebagai rumah sakit rujukan pasien suspek virus corona.

“Kami sudah bertemu Gubernur Bali Wayan Koster, dan menanyakan soal ini. Kami mendapat informasi bahwa pasien tersebut negatif virus corona,” jelas Ketua DPRD Provinsi Bali I Nyoman Adi Wiryatama, kepada wartawan, di Denpasar, Senin (27/1/2020).

Ia pun meminta masyarakat, agar benar-benar mendapatkan informasi yang utuh sebelum disebarkan di media sosial. Ini sangat penting, mengingat Bali sebagai salah satu destinasi wisata unggulan, sangat sensitif dengan isu kesehatan, juga keamanan.

“Selain itu, kita harus tetap waspada. Sebagai daerah pariwisata, tentu banyak turis dari berbagai negara yang datang ke Bali ini. Segala kemungkinan harus tetap kita antisipasi, supaya tidak mengganggu industri pariwisata Bali,” tutur mantan bupati Tabanan dua periode itu.

Adi Wiryatama juga mengajak masyarakat, untuk senantiasa menjaga kesehatan. Sebab sebagaimana penyebaran virus lainnya, virus corona jenis baru ini juga penyebarannya sangat cepat. Antisipasi dini dengan selalu menjaga kesehatan, disebutnya sangat baik untuk terhindar dari penyebaran virus, termasuk corona.

“Kuncinya tetap jaga kesehatan. Apalagi konon virus corona merupakan jenis penyakit zoonosis, di mana infeksi akan menyebar dari hewan ke manusia,” tegas politikus PDIP asal Tabanan yang sudah dua periode dipercaya menjadi Ketua DPRD Provinsi Bali ini.

Sejumlah sumber menyebutkan, ada sekitar enam virus corona yang diidentifilasi dapat mempengaruhi manusia dan menyebabkan gejala ringan hingga parah. Empat virus corona masing-masing adalah alpha coronavirus (NL63 dan 229E), coronavirus beta (HKU1 dan OC43).

Adapun dua lainnya, masing-masing SARS-CoV (virus corona Sindrom Pernafasan Akut Parah) dan MERS-CoV (virus corona Pernafasan Timur Tengah) dikenal karena gejalanya yang mengancam jiwa.

Virus corona dapat menyebar melalui cairan yang terinfeksi dan ditularkan kepada orang lain melalui batuk atau bersin. Virus ini akan menyebar di udara melalui tetesan yang tersebar.

Penyebaran virus corona juga terjadi jika seseorang saling bersentuhan dengan orang yang terinfeksi, menyentuh benda atau permukaan yang terinfeksi disertai menyentuh hidung atau mulut secara bersamaan.

Ada beberapa gejala virus corona. Seperti sakit tenggorokan, sakit kepala, hidung beringus, bersin, batuk, demam, dan kelelahan. Virus corona NL63 dan 229E, HKU1 dan OC43 dapat menyebabkan gejala seperti flu yang berkisar dari ringan hingga sedang. Sementara, MERS dan SARS dapat menyebabkan gejala yang sangat parah. (KI4)

Check Also

Komnas HAM Panggil Pimpinan KPK dan BKN, Hendardi: Itu Mengada-ada

Jakarta (KitaIndonesia.Com) – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) memanggil pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *