Home / Nusantara / Puncak Pertiwaan Ida Pedanda Gede Made Buruan Dipuput 14 Pendeta, Puspa Diusung Lembu Putih
Prosesi upacara palebon atau pertiwaan Ida Pedanda Gede Made Buruan dari Geria Ulon, Banjar/Desa Jungutan, Kecamatan Bebandem, Kabupaten Karangasem. (kitaindonesia/yulius)

Puncak Pertiwaan Ida Pedanda Gede Made Buruan Dipuput 14 Pendeta, Puspa Diusung Lembu Putih

Karangasem (KitaIndonesia.Com) – Puncak upacara palebon atau pertiwaan Ida Pedanda Gede Made Buruan dari Geria Ulon, Banjar/ Desa Jungutan, Kecamatan Bebandem, Kabupaten Karangasem, Bali, yang saat walaka bernama Ida Bagus Made Dereda, berlangsung di Griya Ulon Jungutan, Karangasem, Selasa 7 Desember 2021.

Puncak upacara palebon ini dipuput oleh 14 Pendeta Hindu, yang sebagian besar merupakan sisya (siswa) dari almarhum Ida Pedanda Gede Made Buruan.

Jumlah 14 Pendeta Hindu yang muput upacara palebon ini relatif lebih banyak daripada biasanya. Maklum,  Ida Pedanda Gede Made Buruan merupakan Pendeta Bawa Sisya, artinya Pendeta Hindu yang sudah mempunyai banyak siswa yang menjadi Pendeta (Pendeta yang melahirkan banyak Pendeta baru secara spiritual).

Dari 14 Pendeta Hindu yang memimpin upacara pertiwaan atau palebon, 8 di antaranya merupakan siswa dari Ida Pedanda Gede Made Buruan.

“Jadi para sisya beliau menghaturkan ngayah (memberikan pengabdian dan penghormatan) sebagai bentuk penghormatan kepada Ida Bhatara lebar (Ida Pedanda Gede Made Buruan),” jelas Ida Bagus Made Gunawan, putra kedua Ida Pedanda Gede Made Buruan, yang sekaligus merupakan Manggala Karya Upacara Pertiwaan (Ketua Panitia Pelaksana Upacara), saat ditemui di sela-sela puncak upacara.

Untuk diketahui, Ida Pedanda Gede Made Buruan lebar (meninggal dunia) pada 21 November 2021 bersamaan dengan acara penyinepan (penutupan) pujawali di Pura Besakih.

Gunawan menjelaskan, pada tanggal 22 November, Ida Pedanda diupacarai dengan macemana yang ditandai dengan prosesi pembersihan puspa (jenazah) Ida Pedanda, lalu dibungkus (ngelelep) dengan kain kafan sebelas lembar dengan makna posisi tertinggi karena Ida Pedanda adalah seorang Pendeta Hindu.

Setelah itu, Ida Pedanda dinaikan ke balai semanggen (semacam tempat peristirahatan sementara sebelum diaben). Setelah naik di balai semanggen, setiap hari keluarga memberikan suguhan, setiap siang dan malam serta ada Pendeta yang memberikan puja (doa) menghantarkan persembahan suguhan ini.

Lalu prosesi berlanjut pada tanggal 4 Desember 2021 yang bernama matetangi, yang dipuput tiga orang Pendeta. Selanjutnya tanggal 5 Desember 2021, bertepatan dengan Rahina Kajeng Keliwon dilanjutkan dengan upacara besar bernama pebengan yang dipuput tiga orang Pendeta.

Selanjutnya tanggal 6 Desember 2021, upacara berlanjut dengan prosesi nyurat kereb sari yang hanya boleh dipuput (dipimpin) dan dilakukan oleh Pendeta tertentu, yang usianya lebih tua (lebih senior) dari almarhum Ida Pedanda Gede Made Buruan dan secara strata lebih tinggi.

Lalu dilanjutkan upacara narpana, yang dipimpin tiga orang Pendeta, selanjutnya persembahyangan bersama. Kemudian meras putu dimana semua cucu Ida Pedanda Gede Made Buruan (cucu biologis dan ideologis) berkumpul memberikan penghormatan melalui pemberian suguhan dengan makna agar mereka yang masih hidup diberikan kekuatan oleh sang kakek dari alam yang berbeda.

Selanjutnya pada hari Anggara Paing Pujut, Selasa 7 Desember 2021, merupakan puncak acara pertiwaan atau pelebon Ida Pedanda Gede Made Buruan di mana setelah lewat jam 12 siang puspa (jenazah) Ida Pedanda baru dihantarkan ke tempat pembakaran.

Gunawan menjelaskan ada perbedaan dalam upacara pertiwaan atau pelebon Ida Pedanda Gede Made Buruan dengan upacara pelebon/ngaben pada umumnya.

“Ada sedikit perbedaan dari upacara pertiwaan ini karena beliau adalah Pendeta Hindu dari golongan Brahmana. Misalnya alat-alat puspa atau uparangga (sarana ucapara untuk mengantarkan puspa/ jenazah ke tempat pembakaran) itu berbeda. Contohnya pengantar pengusung puspa (jenazah) memakai lembu bukan banteng, secara warna juga berbeda yakni memakai lembu putih,” paparnya.

Kenapa menggunakan simbol lembu putih? Gunawan menjelaskan, karena Pendeta Hindu itu disetarakan dengan Bhatara (Dewa) Siwa, di mana lembu merupakan kendaraan Dewa Siwa. Hal ini berbeda dengan yang Walaka (mereka yang belum di-dwijati menjadi Pendeta Hindu.)

Lalu tempat pengusungan puspa atau jenazah dinamakan padma, karena itu juga merupakan stana (tempat) Bhatara (Dewa) Siwa. Di belakangnya ada simbol-simbol angsa, empas (sejenis kura-kura), naga.

Padmanya berwarna putih dan ada keperakan sebagai lambang kesucian. Jadi namanya bukan bade atau wadah seperti yang diperuntukkan bagi mereka yang masih walaka.

Gunawan menambahkan, upacara pelebon atau pertiwaan ini merupakan upacara yang bertujuan untuk menyatukan unsur-unsur Panca Maha Butha kepada alam.

Panca Maha Butha ini merupakan 5 elemen dasar pembentuk alam, baik itu alam makrokosmos atau tubuh manusia maupun mikrokosmos atau alam semesta. Panca Maha Butha ini terdiri atas Akasa (unsur zat ether), Bayu (unsur zat gas), Teja (unsur zat panas/ cahaya), Apah (unsur zat cair) dan Perthiwi (unsur zat padat).

“Jadi dalam pelebon atau pertiwaan ini kenapa puspa/ jenazah dibakar bukan dikubur, karena proses pembakaran itu lebih cepat mengembalikan unsur-unsur Panca Maha Butha penyusun tubuh ini kepada alam,” beber Gunawan.

Dikatakan, setelah upacara pertiwaan ini tentu ada rangkaian upacara selanjutnya seperti baligia, tapi tentunya tidak dilakukan bersamaan.

“Itu kita lakukan nanti pada waktu tertentu. Baligia itu untuk menyucikan atman supaya lebih cepat menyatu kembali kepada Siwa, kepada Sang Pencipta,” tutur Gunawan.

Ida Pedanda Gede Made Buruan dari Geria Ulon, Banjar/ Desa Jungutan, Kecamatan Bebandem, Karangasem yang saat walaka bernama Ida Bagus Made Dereda, lebar (meninggal dunia) di usia 85 tahun.

Semasih walaka, almarhum berprofesi sebagai guru, namun sempat dikaryakan selama tiga periode menjadi anggota DPRD Karangasem dari Fraksi Golkar.

Ida Pedanda Gede Made Buruan dari Geria Ulon, juga merupakan ayahanda dari salah satu politisi senior Bali Ida Bagus Oka Gunastawa atau yang akrab disapa Gus Oka. Gus Oka sendiri oernah menjabat Ketua DPW Partai NasDem Bali dua periode.

Almarhum Ida Pedanda Gede Made Buruan lebar meninggalkan 6 anak dan 13 cucu, sedangkan istrinya Ida Pedanda Rai Pemayun telah lebar pada tahun 2018 lalu. (KI-Yulius)

Check Also

Jaga Kondusifitas Jelang Pemilu, Demokrat Siap Bersinergi dengan Polda Bali

KitaIndonesia.Com – DPD Partai Demokrat Provinsi Bali menegaskan komitmennya untuk menjaga kondusifitas keamanan dan ketertiban …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *