Home / Peristiwa / Nasional / Protes Dugaan Persekusi, Mahasiswa Papua di Medan dan Bandung Turun ke Jalan
Aksi mahasiswa Papua di Medan (Istimewa)

Protes Dugaan Persekusi, Mahasiswa Papua di Medan dan Bandung Turun ke Jalan

Denpasar (KitaIndonesia.Com) – Puluhan mahasiswa asal Papua yang kuliah di Kota Medan memprotes persekusi, intimidasi dan rasisme terhadap mahasiswa Papua di Surabaya, Jawa Timur. Mereka melakukan longmarch dari Kampus Universitas Sumatera Utara (USU) menuju Kantor DPRD Sumut, Senin (29/8).

Dilansir dari CNNIndonesia.com, dalam aksi protesnya, para mahasiswa mengenakan atribut bernuansa Bintang Kejora seperti kaos, gelang dan tas. Bahkan di salah satu spanduk yang dibawa oleh peserta aksi Ikatan Mahasiswa Papua (IPM) ini terpampang jelas lambang bendera Bintang Kejora.

Mereka juga menyanyikan Penggalan lagu Papua Bukan Merah Putih di Depan Kantor DPRD Sumut.

“Papua bukan merah putih. Papua bukan merah putih. Papua bintang kejora. Baru-baru kau bilang merah putih,” urai puluhan mahasiswa menyanyikan penggalan lagu Papua Bukan Merah Putih.

“Kalian (Indonesia) menindas kami, Bangsa Papua. Ini sebagai bentuk solidaritas terhadap saudara kami di Surabaya yang disebut monyet,” kata koordinator aksi, Damiel Wandik saat melakukan orasi di depan Kantor DPRD Sumut.

Di depan Gedung DPRD Sumut penjagaan diperketat. Petugas keamanan dan kepolisian sudah bersiaga. Pintu gerbang utama gedung dewan juga sudah ditutup rapat.

Mereka juga menyanyikan Penggalan lagu Papua Bukan Merah Putih di Depan Kantor DPRD Sumut.

“Papua bukan merah putih. Papua bukan merah putih. Papua bintang kejora. Baru-baru kau bilang merah putih,” urai puluhan mahasiswa menyanyikan penggalan lagu Papua Bukan Merah Putih.

“Kalian (Indonesia) menindas kami, Bangsa Papua. Ini sebagai bentuk solidaritas terhadap saudara kami di Surabaya yang disebut monyet,” kata koordinator aksi, Damiel Wandik saat melakukan orasi di depan Kantor DPRD Sumut.

Di depan Gedung DPRD Sumut penjagaan diperketat. Petugas keamanan dan kepolisian sudah bersiaga. Pintu gerbang utama gedung dewan juga sudah ditutup rapat.

Aksi di Gedung Sate

Aksi serupa juga terjadi di Bandung, Jawa Barat. Puluhan mahasiswa yang tergabung dalam Solidaritas Ikatan Mahasiswa se-Tanah Papua (Imasepa) menggelar unjuk rasa damai di Gedung Sate, Kota Bandung, Senin (19/8). Mereka menggelar aksi mengecam diskriminasi rasial yang menimpa mahasiswa asal Papua di Malang dan penangkapan mahasiswa Papua di Surabaya, pekan lalu.

Unjuk rasa tersebut digelar pukul 14.00 WIB. Tampak para demonstran dikawal ketat oleh aparat kepolisian. Mahasiswa meneriakkan yel-yel sambil membentangkan poster berisi tuntutan mereka.

Menurut koordinator Imasepa Bandung Jawa Barat Wek Kosay, aksi unjuk rasa dilakukan guna mengecam dan menyatakan sikap atas kejadian yang menimpa rekan mereka di Malang dan Surabaya.

“Kami mengecam keras tindakan represif yang dilakukan pihak kepolisian terhadap demonstran. Kami menganggap kepolisian Malang dan Surabaya gagal dalam melaksanakan aturan yang telah ditetapkan yakni Peraturan Kapolri No.16 tahun 2016,” kata Wek Kosay membacakan tuntutan Imasepa.

Dalam kesempatan itu, Imasepa juga menuntut Kapolda Jawa Timur meminta maaf kepada mahasiswa Papua yang menjadi korban.

“Wali Kota Malang segera cabut dan meminta maaf atas pernyataan sikap berupa wacana pemulangan mahasiswa Papua studi di Malang,” ujarnya.

Selain itu, massa aksi juga mendesak aksi rasialisme dan represif terhadap mahasiswa Papua segera diakhiri. Sekaligus mendesak kepolisian mengungkap pelaku kekerasan di Surabaya.

Diketahui sebelumnya, sejumlah ormas mendatangi asrama mahasiswa Papua yang berada di Kota Surabaya, Jawa Timur. Mereka berusaha masuk ke dalam asrama namun dicegah oleh aparat keamanan yang berjaga di pagar asrama.

Pemicunya disinyalir karena mahasiswa Papua enggan mengibarkan bendera merah putih di halaman asrama. Massa ormas kemudian melempari asrama mahasiswa dengan batu sembari mengeluarkan kalimat bernada rasis terhadap mahasiswa Papua yang berada di asrama tersebut. Atas insiden tersebut, protes terjadi di sejumlah wilayah, salah satunya di Kota Medan. (KI)

Check Also

Biaya Tes PCR Selangit, Melki Laka Lena: Tindak Tegas yang Langgar Perintah Presiden!

Jakarta (KitaIndonesia.Com) – Biaya tes PCR (Polymerase Chain Reaction) di sejumlah daerah di Indonesia sangar …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *